Dongeng

Kisah Singa & Seekor Tikus

Oleh : Naufal Prakoso

Kategori : dongeng

Suatu hari seekor Singa berbaring tidur di hutan. Sebuah Tikus kecil, berlarian di rumput dan tidak melihat mana ia pergi, berlari di atas kepala singa dan ke bawah hidungnya.

 

Sang Singa terbangun dengan raungan keras, dan ke bawah kakinya datang atas Tikus sedikit. Binatang besar itu akan membuka rahangnya yang besar menelan makhluk kecil ketika "Maafkan aku, ya raja, aku mohon", teriak Tikus ketakutan. "Jika Anda hanya akan memaafkan aku kali ini, saya tidak akan pernah melupakan kebaikan Anda, saya bermaksud buruk dan aku tentu tidak ingin mengganggu Yang Mulia.. Jika Anda akan menyelamatkan nyawa saya, mungkin saya mungkin dapat Anda yang baik gilirannya juga."

 

Sang Singa mulai tertawa, dan dia tertawa dan tertawa. "Bagaimana mungkin seekor makhluk kecil seperti kau pernah melakukan sesuatu untuk membantu saya" Dan dia menggeleng dengan tawa?.

 

"Oh baik", ia mengangkat bahu, memandangi Tikus ketakutan, "kau tidak begitu banyak makan pula." Dia mengambil kaki depannya dari tahanan kecil yang malang dan Tikus cepat lari menjauh.

 

Beberapa waktu setelah ini, beberapa pemburu, mencoba menangkap hidup Singa sehingga mereka bisa membawa dia kepada raja mereka, membuat jaring tali di hutan. Sang Singa, yang berburu untuk makanan, jatuh ke dalam perangkap. Dia meraung dan meronta-ronta tentang berusaha membebaskan diri namun dengan setiap gerakan yang dibuatnya, tali ia mengikatnya ketat.

 

Sang Singa bahagia takut ia tidak dapat melarikan diri, dan dia meraung menyedihkan. Suara gemuruh bergema melalui Hutan.Sang Tikus kecil, hilir-mudik jauh, mendengar singa mengaum. "Itu mungkin ada sangat Singa yang pernah membebaskan saya," kata dia, mengingat janji-Nya. Dan ia berlari untuk melihat apakah ia bisa membantu.

 

Menemukan negara Singa sedih di, Tikus berkata kepadanya, "Berhenti, berhenti! Anda tidak harus mengaum. Jika Anda membuat kebisingan begitu banyak, para pemburu akan datang dan menangkap Anda. Aku akan membawa Anda keluar dari perangkap ini."

 

Dengan giginya yang tajam sedikit Tikus menggerogoti tali sampai mereka bangkrut. Ketika Singa telah melangkah keluar dari bersih dan bebas sekali lagi, si tikus berkata, "Sekarang, aku tidak benar?"

 

"Terima kasih, Tikus yang baik," kata sang singa lembut. "Kau membantu saya meskipun saya besar dan kau begitu kecil. Saya melihat bahwa kebaikan selalu sementara layak."

 

Moral cerita: Bahkan kuat kadang-kadang membutuhkan persahabatan yang lemah

keyboard_arrow_up