PAK MAT, AYAHNYA OLIVE NANGIS

Kadang Rasul memercikkan air ke muka salah seorang anak2 dgn maksud bergurau. Semua yg dilakukan Rasulullah tak sedikit pun mengurangi kewibawaan & kemuliaannya.

Banyak hal lain yg di lakukan Rasul utk memberikan kegembiraan pd anak2. Walau kesibukannya mengalahkan semua ayah2 di dunia ini. Krn beliau adalah pemimpin umat, pemimpin perang, pemimpin setiap datang waktu sholat, seorang sahabat dr semua sahabat yg senantiasa melayani dgn penuh kasih sayang.

“Beda banget ama saya ya kak?” Tanya pak mat sembari ingatannya melayang pada Olive sang buahatinya.

“Kenapa musti kau bedakan pak mat? Bukankah beliau diciptakan dr jenis kita? Utk anak2, tak ada batas & tak ada ruang, adalah sosok yg sejuk ϑαπ menyenangkan”.

Pak Mat mulai sedikit terisak “aku kok byk kakunya kalau dihadapan Olive. Aku fikir agar aku terlihat berwibawa, lalu Olive akan hormat ϑαπ patuh.” Beberapa kali pak mat menghela nafas panjang.

“Kenapa musti begitu pak mat? Olive adl juga anak yg sedang berkembang ϑαπ butuh pribadi ayah yg menyejukkan shg bisa mjd sahabat dlm setiap ia membuka matanya.”

“Berarti aku sok sibuk. Beda buanget sama Rasulullah yg benar2 memang sibuk, namun tak pernah sekalipun memalingkan pandangan disertai senyuman pd anak2.” Mata pak Mat makin berkaca.

Aku menghentikan tuturanku perihal Rasulullah. Karena Pak Mat seperti akan meledak tangisnya. Akupun kabuuuurrrrrrrr 😀

๑۞๑°•..Awam Prakoso.•°๑۞๑
*ayah yg masih sensitive ma anandanya.. Ikutan nangis ama Pak Mat yeeeee